Jumat, 06 Maret 2009

ATUR SABDO PAMBAGYO

ATUR SABDO PAMBAGYO


♥♥♥

Åjå sirå wani-wani ngaku Pangéran, sênadyan kawrúhira wís tumêka “Ngadêg Sarirå Tunggal” utåwå bisa mêngêrtèni 

“Manunggaling Kawulå Gusti”

(Janganlah kamu coba berani mengaku Tuhan, walaupun ilmu pengetahuanmu sudah sampai pada ‘berdiri sebagai Pribadi Tunggal’ atau bisa memahami “kemanunggalan” makhluk dengan Sang Pencipta)

♥♥♥

Pangéran Kang Måhå Kuwåså (Gusti Allah, Tuhan) iku siji, angliputi ing ngêndi papan, langgêng, síng nganakaké jagad iki saisiné, dadi sêsêmbahan wóng sa-alam donyå kabèh, panêmbahan nganggo carané dhéwé-dhéwé

(Tuhan Yang Maha Kuasa itu satu, meliputi seluruh penjuru dunia, yang abadi, yang mencipta bumi seisinya, 

disembah oleh manusia seluruh dunia, 

(manusia) menyembah dengan caranya masing-masing)

♥♥♥

Janma ingkang wus waspadeng semu

sinamun ing samudana, sesadon ingadu manis

(Ciri orang yang sudah cermat akan ilmu

justru selalu merendah diri dan selalu berprasangka baik)

♥♥♥

Si pengung nora nglegawa, sangsayarda deniro cacariwis,

Ngandhar-andhar angendhukur, Kandhane nora kaprah, 

saya elok alangka longkanganipun. Kawruhe mung ana wuwus,

Wuwuse gumaib gaib,kasliring thithik tan kena.

 Si wasis waskitha ngalah, ngalingi marang si pingging.

(Si dungu tidak menyadari, bualannya semakin menjadi jadi, 

ngelantur bicara yang tidak-tidak, bicaranya tidak masuk akal, 

makin aneh, membual tak ada jedanya. Ilmunya sebatas mulut,

kata-katanya di gaib-gaibkan, 

dibantah sedikit saja tidak mau, membelalak alisnya menjadi satu

Lain halnya, Si Pandai cermat dan mengalah, tidak mau membuka aib si bodoh)

♥♥♥

Nulada laku utama tumrape wong tanah jawi,

Wong agung ing Ngeksiganda, Panembahan Senopati,

Kepati amarsudi sudane hawa lan nepsu,

Pinepsu tapa brata, tanapi ing siyang ratri,

Amamangun karyenak tyasing sesama.

(Contohlah perilaku utama, bagi kalangan orang Jawa (Nusantara), 

orang besar dari Ngeksiganda (Mataram), Panembahan Senopati, 

yang tekun, mengurangi hawa nafsu, dengan jalan prihatin (bertapa), 

serta siang malam selalu berkarya, menentramkan hati kepada sesama)

♥♥♥

Ing donyå iki ånå róng warnå síng diarani bêbênêr, yakuwi bênêr mungguhíng Pangéran lan bênêr såkå kang lagi kuwåså

(Di dunia ini ada dua macam kebenaran, yakni kebenaran menurut Tuhan dan kebenaran yang datang dari manusia sedang berkuasa)

♥♥♥

Klabang iku wisané ånå ing capité.

Kålåjêngkíng wisané múng ånå pucúk buntút (êntúp).

Yèn ulå mung dumunúng ånå untuné ulå kang duwé wiså.

Nangíng yèn durjånå wisané dumunúng ånå ing sakujúr badan

(Bisa Lipan terletak dicapitnya, bisa kalajengking hanya terdapat di ujung ekornya, bisa ular hanya terdapat di gigi taringnya saja, tetapi manusia durjana seluruh badannya berbisa)

♥♥♥

Ajiníng dhiri iku dumunúng ånå ing lathi lan budi

(Harga diri seseorang terletak di dalam ucapan dan budi pekertinya)

♥♥♥

Wóng iku kudu ngudi kabêcikan, jalaran kabêcikan iku sanguníng uríp. Wóng kang ora gêlêm ngudi kabêcikan iku prasasat sétan

(Setiap orang harus berusaha melaksanakan kebajikan, sebab kebajikan itu sebagai bekal hidup. Orang yang tidak mempedulikan kebajikan adalah sebangsa setan)

♥♥♥

Ngèlmu iku kêlakóné kanthi laku, sênajan akèh ngèlmuné lamún ora ditangkaraké lan ora digunakaké, ngèlmu iku tanpå gunå

(Ilmu diperoleh dengan usaha yang giat, walapun banyak ilmu jika tidak disebarluaskan dan tidak dimanfaatkan, ilmu tersebut tak kan berguna apa-apa)

♥♥♥

Wóng linuwíh iku kudu biså ngêpèk ati lan ngêpénakaké atiné liyan. Yèn kumpúl karo mitrå kudu biså ngêtrapaké têmbúng kang manís kang pêdhês, sêpêt, bisa gawé sênêngíng ati. Yèn kumpúl pandhitå kudu biså ngómóngaké têmbúng kang bêcík. Yèn ånå sangarêpíng mungsúh kudu biså ngatónaké kuwåså pangaribåwå kaluwihané

(Orang punya kelebihan harus bisa mengambil hati dan menentramkan hati orang lain, jika berkumpul bersama kawan-kawan harus bisa menyesuaikan ucapan yang manis, yang pedas, yang sepet, bisa membuat gembira hati orang lain. Bilamana berkumpul dengan pendhita harus bisa berucap secara sopan dan baik. Bilamana berada di depan musuh harus bisa memperlihatkan wibawa dan kelebihannya)

♥♥♥

Åjå sênêng yèn dèn alêm, åjå sêngit yèn dèn cacad

(Jangan senang jika dipuji, jangan sakit hati jika dicela)


1 komentar:

  1. Assalamualaikum Salam sejahtera untuk kita semua, Sengaja ingin menulis
    sedikit kesaksian untuk berbagi, barangkali ada teman-teman yang sedang
    kesulitan masalah keuangan, Awal mula saya mengamalkan Pesugihan Tanpa
    Tumbal karena usaha saya bangkrut dan saya menanggung hutang sebesar
    1M saya sters hampir bunuh diri tidak tau harus bagaimana agar bisa
    melunasi hutang saya, saya coba buka-buka internet dan saya bertemu
    dengan KYAI SOLEH PATI, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama 3 hari
    saya berpikir, saya akhirnya bergabung dan menghubungi KYAI SOLEH PATI
    kata Pak.kyai pesugihan yang cocok untuk saya adalah pesugihan
    penarikan uang gaib 4Milyar dengan tumbal hewan, Semua petunjuk saya ikuti
    dan hanya 1 hari Astagfirullahallazim, Alhamdulilah akhirnya 4M yang saya
    minta benar benar ada di tangan saya semua hutang saya lunas dan sisanya
    buat modal usaha. sekarang rumah sudah punya dan mobil pun sudah ada.
    Maka dari itu, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya
    sering menyarankan untuk menghubungi KYAI SOLEH PATI Di Tlp 0852-2589-0869
    agar di berikan arahan. Supaya tidak langsung datang ke jawa timur,
    saya sendiri dulu hanya berkonsultasi jarak jauh. Alhamdulillah, hasilnya sangat baik,
    jika ingin seperti saya coba hubungi KYAI SOLEH PATI pasti akan di bantu Oleh Beliau

    BalasHapus